Potensi Wisata Budaya Sukabumi.

Arung Jeram Di Sukabumi

Selain beragam objek wisata alam, Kabupaten Sukabumi juga memilik beragam kesenian unik dan menarik, dan terdapat empat daerah utama kampung adat. Keempat kampung adat tersebut yaitu : Kampung Adat Gri Jaya, Sinaresmi, Ciptagelar dan kampung adat Sinarasa.

Jika anda berwisata ke kampung adat, tidak hanya akan disuguhi keragaman karya seni adhiluhung, tapi juga pemandangan alam yang asri dan terjaga.

Kesenian Lais.

Kesenian Lais Sukabumi

Terdapat di kampung Cicadas Sinaresmi kecamatan Cisolok. Seni ini mempertunjukan keahlian serta ketangkasan para pelakunya yang tidak lepas dari unsur magis antara lain berjalan di atas tambang yang dibentang di ujung dua buah bambu dan atraksi keangkasan lainya. Atraksi tersebut didukung seperangkat kendang pencak sebagai pengiringnya.

Kuda Lumping.

Kuda Lumping

Adalah jenis kesenian di kecamatan Surade. Permainannya tidak lepas dari unsur-unsur kekuatan magis, serta gerakan ritmik kuda lumping diiringi seperangkat kendang pencak dengan mempertunjukan beberapa aksi seseroan, mengupas kelapa dengan gigi, memakan pecahan beling, memakan gabah padi serta atraksi lainya.



Kesenian Topeng.

Salah satu kesenian yang berada di kampung adat Ciptarasa, kecamatan Cisolok. Merupakan salah satu jenis kesenian teater rakyat yang menggunakan topeng sebagai alat dalam membawakan alur cerita penuh humor.

Kesenian Gondang Buhun.

Kesenian ini masih hidup di kalangan masyarakat desa Gunung Bentang, kecamatan Sagaranten. Jaman dahulu acara ini biasa digelar pada acara menumbuk padi secara gotong royong oleh pra kaum Ibu tani dengan menggunakan alat berupa lesung dan halu.

Kesenian Parebut Seeng.

Kesenian ini terdapat di kecamatan Cicurug. Kemunculan kesenian ini berawal dari dua kelompok perguruan silat Cimande, dengan iringan kendang pencak silat tepak padungdung, kegiatan parebutan seeng berlangsung seru.

Kesenian Gekbreng.

Adalah seni teater rakyat yang masih hudup di kecamatan Geger Bitung. Cerita yang diperagakan pada saat pagelaran dimulai dari pengungkapan rasa suka dan duka kehidupan seniman, dilakukan secara spontanitas. Cerita yang dbawakan sesuai dengan situasi serta tuntutan masyarakat yang berkembang pada saat ini.

Kesenian Angklung Buncis.

Berada di desa Gunung Bentang, kecamatan Sigaranten. Angklung buncis secara tradisional dilaksanakan pada saat masyarakat melaksanakan kegiatan upacara menanam padi di sawah dengan bunyi angklung lagu buncis yang khas menurut tradisinya. Lagu-lagu yang biasa dibawakan antara lain lagu Buncis, Bancet, Rawa, Engko, Buncis Balak, Manuk Gunung, dan Oray Orayan disertai gerakan lucu dari pelakunya.

Kesenian Dog Dog Lojor.

Seni musik tradisional yang menggunakan dog dog panjang terbuat dari bambu berpadu serasi dengan dentang angklung besar. Seni ini biasanya digelar mengiring kegiatan mengangkut padi dari lantaian ke lumbung padi di kampung adat Ciptarasa , kecamatan Cisolok.

Kesenian Jipeng.

Seni tradisional di kampung adat Ciptarasa, kecamatan Cisolok. Digelar untuk menghibur masyarakat kampung adat yang ingin menyaksikan upacara adat serah tahun. Jipeng menyuguhkan lagu-lagu diiringi Tanji, Clarinet, Saxophone dan Drum. Peralatan musik tersebut merupakan peninggalan penjajah.

Kesenian Teater Uyeng.

Merupakan bentuk teater rakyat yang berasal dari Sukabumi. Pembeda dengan teater rakyat lainya ialah kehadiran tokoh sakral Raja Uyeng di panggung pertunjukan. Kini teater Uyeng disajikan dengan bentuk hiburan, namun masih mempertahankan idiom Uyeng lama. (indotravelers.com)